Rabu, 12 Agustus 2015

Ditulis 03.45 oleh with 0 comment

Anak-Anak Gembala


Suyono H.R.

Judul buku                : Anak-anak Gembala
Penulis                      : Suyono H.R.
ISBN                        : -

Penerbit                    : Balai Pustaka, Jakarta
Tahun terbit              : 1975
Jumlah halaman         : 51
Desain cover             : Bambang Prasodjo

Harga beli                 : -
Nilai                          : 4 dari 5

Buku ini adalah salah satu bacaanku semasa kanak-kanak. Berisi 14 cerpen singkat (rata-rata hanya 2,5 halaman) tentang kisah anak-anak desa dirangkai ilustrasi, buku ini jelas ditujukan buat anak-anak yang baru menemukan nikmatnya membaca. Anak-anak diajak berimajinasi tentang kehidupan di desa. Latar lokasinya yang berkisar di padang rumput, hutan, dan sungai berair jernih membawa gambaran betapa desa itu indah, sejuk, sederhana, dan dekat dengan alam sekitar. Buat anak kecil dari kota kecil (Singaraja, Bali) sepertiku waktu itu (sekitar 1990-an awal), buku ini adalah buku luar biasa. Gaya penulisannya padat dan ringkas, langsung ke inti masalah, dan kadang penuh kenaifan khas seorang anak kecil betulan membuatku merasa terikat dengan buku ini.

Banyak hal yang menarik dalam buku kumcerpen, misalnya cara berburu landak orang-orang desa dengan melempari tubuh landak yang berduri memakai gelondongan batang pisang di cerpen “Berburu Landak.” Perjalanan naik bus menuju desa di “Pengalaman dalam Perjalanan” ternyata bisa berlangsung seru hanya dengan mengamati polah seorang penumpang gembul yang tiada berhenti melahap panganan hingga akhirnya orang itu mabok perjalanan, atau bagaimana menegangkannya kisah penangkapan pencuri dengan jala ikan di “Tukang Jala” dan manisnya bantangan tebu di “Gerombolan Penyerobot Tebu.”

Ilustrasi dalam buku favoritku

Pembacaan lanjut atas buku ini bisa saja memicu tafsir bahwa ia bermaksud mempromosikan betapa nikmat dan serunya kehidupan di desa, pesannya adalah: datang dan hiduplah di desa, tinggalkanlah kota. Kesan ini bisa didapati dengan mudah pada cerpen “Bugel...Bugel!” dan “Sebuah Rumah di Tengah Padang,” di mana seorang anak asal kota dikisahkan datang untuk menginap di rumah saudaranya di desa. Tapi kesimpulan apakah buku ini ada hubungannya dengan program transmigrasi semasa Orba masih perlu digali lebih jauh—walau ada bukti ke arah sana bila menyimak rekam jejak buku-buku karyanya yang telah terbit pada sampul belakang: Membuka Daerah Baru (Pustaka Jaya) dan Bukit-Bukit Gundul (Indra Pres)—karena bisa jadi latar tempat dalam buku adalah pulau Jawa. Bisa jadi pula Suyono H.R. (kelahiran Yogyakarta tahun 1935) sebagai penulis murni hanya menghadirkan ulang atau meromantisasi kehidupan(nya sendiri) di desa buat anak-anak kota. 
      edit

0 komentar:

Posting Komentar